YURISTGAMEINIGAMEID101

WANITA LEBIH MULIA DARI PRIA DI MATA ALLAH

Wanita lebih Mulia dari Pria di Mata Allah

Allah Swt. -sebagaimana tercantum dalam aturan fikih- menerima kaum wanita enam tahun lebih cepat dari pria; mewajibkannya melaksanakan shalat, puasa, haji, dan pelbagai hukum lain yang belum bisa dikerjakan seorang pria yang saat itu justru masih sibuk bermain! Dengan diberlakukannya hukum-hukum tersebut, tidakkah itu membuktikan keutamaan seorang wanita?


Bila dianggap bukan merupakan bukti keagungan dan keunggulan wanita dibanding pria, setidaknya itu menunjukkan bahwa agama memberi perhatian khusus pada kaum wanita. 


Kalaupun diperhitungkan hari-hari di mana kaum wanita tidak dapat mengerjakan ibadah shalat karena datang bulan dan sebagainya, maka selisih enam tahun (lebih awal dari kaum lelaki dalam memasuki masa taklif keagamaan) dapat dianggap sebagai penggantinya. Namun begitu, kaum wanita harus memahami posisinya, agar tak sampai memikirkan masalah-masalah sepele; perhiasan, sandang-pangan (seperti apakah pakaian yang dikenakan si anu lebih bagus dari pakaian yang dikenakannya).


Agama memberi pemahaman bahwa kendati kedudukan wanita tidak lebih tinggi dari lelaki maka dirinya tetap tidak lebih kurang darinya. Lelaki akan menatap kecantikannya dari sisi lain, terutama yang terkait dengan martabatnya. Wanita itu indah sehingga tak dapat begitu saja diabaikan. 


Ali bin Abi Thalib berkata: 

"Wanita adalah sekuntum bunga yang harum." 
Bunga ini tak boleh diabaikan dan harus tetap berada di tangan tukang kebun. Nah, tukang kebun itu adalah Allah Swt. sebagaimana firman-Nya:

"Dan Allah menumbuhkan kamu dari tanah dengan sebaik-baiknya." Q.S Nuh:17


Allah sebagai tukang kebun telah menumbuhkan kita dari tanah dan tahu betul, tanah mana yang lebih baik dari yang lain; juga tunas manakah yang harus lebih cepat ditumbuhkannya.


Al-Quran menegaskan sebuah prinsip universal bahwa tukang kebun di dunia ini adalah Allah Swt.; Dialah yang menumbuhkan tunas lelaki dan perempuan. Dalam pada itu, Dia menjaga agar tunas wanita tidak sampai ternoda dengan segera menaunginya dengan agama. Inilah isyarat keagungannya. Dalam pada itu, Allah memberi kekhasan lain bagi kaum wanita, sebagaimana dikemukakan Imam al-

Shadiq:
"Seorang wanita membaca tasbih dengan ujung jarinya karena semua jari-jemari itu akan dipertanyakan." 
Riwayat ini menunjukkan bahwa seluruh anggota tubuh wanita berada di bawah aturan Allah.***


Sumber: Wanita-Wanita Pilihan,Abbas Azizi, penerjemah:Toha Musawa; Penerbit Qorins, Jakarta: 2007.

ADMIN

BACA JUGA